Sabtu, 20 April 2013

SILUMANGSA IJUR


Suku Batak gemar akan masakan yang asam, pedas dan agak asin.   Rasa asin tentunya berasal dari garam.  Garam bahasa Bataknya: sira.  Menurut William Marsden (1810) dalam History of Sumatra,  pada awal abad-19 garam merupakan komoditi penting dan sebagai salah satu alat tukar perdagangan antara suku Batak dari pedalaman (pegunungan) dengan masyarakat di tepi pantai bagian Barat Sumatera.

Garam dalam bahasa Batak halus atau bahasa andung disebut juga Silumangsa ijur.  “Mungkin atau boleh jadi” silumangsa ijur artinya yang membuat ngiler atau yang menerbitkan selera (ijur atau tijur = liur).

Silumangsa ijur artinya juga: hujan (Bahasa Batak: Udan) . Ijur dari kata maijur, mijur = turun, tercurah.  Silumangsa dari kata: langsa (laksa) = sepuluh ribu. Jika dikatakan marlangsa-langsa = berpuluh-puluh ribu. 

Pada kamus Warneck (2004), langsa ijur atau silumangsa ijur = embrio, tunas pertumbuhan bayi.

Tidak ada komentar: