Kamis, 12 April 2012

TONGGO


Tonggo ialah permohonan takzim atau doa yang disampaikan dengan menggunakan rangkaian gaya bahasa yang indah, puitis, penuh kiasan, sanjak atau pantun.  Melalui tonggo diyakini bahwa apa yang dimohonkan dapat dikabulkan.  Isi daripada tonggo termasuk:
-          Memuji dan memuliakan;
-          Ucapan syukur dan terimakasih
-          Permohonan
-          Pengakuan kesalahan

Contoh Tonggo :

Ompu Mulajadi Na Bolon, 
mula ni nasa na adong, 
na manjadihon langit dohot tano on dohot nasa isina.  
Na so marmula-mula, na ro sian sisomarmula, 
na so marbona  jala na so binoto nang ujungna.

Sai manatap manonggor, 
martinangi marbinege ma Ho Ompung,
sian langit ni langitan sian ginjang ni ginjangan 
di hata ni tonggo-tonggokon.

Ho do Ompung na sinta sumunde-sunde na uja manotari, 
na manektekhon udan dohot las ni ari; 
asa tubu anak na martua na songon mataniari 
dohot morsangap na uja manotari…

Terjemahannya: 

Sang Maha Pencipta, 
yang memulakan segala yang ada, 
yang menjadikan langit dan bumi beserta segala isinya.  
Yang tidak berawal yang berasal dari yang tidak berawal, 
yang tidak berpangkal yang tidak berakhir. 

Kiranya menatap dan memandang, 
memerhatikan dan mendengar dari langit yang tertinggi 
atas kata-kata yang kupersembahkan. 

Engkaulah yang menjalin ikatan yang sempurna, 
yang menurunkan hujan dan panas hari; 
agar kiranya lahirlah anak yang berbahagia laksana matahari siang 
dan  terhormat seperti pagi dan malam.

Dari konsepsi ini kita mengetahui, bahwa leluhur Batak sangat religius, dan segala sesuatu disampaikan kepada Sang Maha Pencipta dengan khidmat, hormat, santun dengan rangkaian gaya bahasa seni nan puitis.



Tidak ada komentar: