Selasa, 14 Februari 2012

DEBATA (DEWATA)

Pemahaman akan segala sesuatu mengenai kedewataan disebut hadebataon.  Kisah turun temurun Suku Batak menceritakan adanya Debata (Dewata) dan sumber lain ada juga yang menyebut Naibata untuk Dewi.  

Debata merupakan suatu roh yang memiliki kekuatan, kekuasaan dan keunggulan melebihi manusia.   Menurut konsep kepercayaan Batak Kuno terdapat Debata Na Tolu atau Debata Si Tolu Sada (Dewata Trinitas/Dewata Tritunggal), yaitu :
  1. Debata Batara Guru sebagai penguasa Banua Ginjang 
  2. Debata Soripada (Debata Balasori) sebagai penguasa Banua Tonga
  3. Debata Mangala Bulan sebagai penguasa Banua Toru
Selain Debata Na Tolu, terdapat Debata Asi-asi, dewata maha pengasih dan penyayang.

Manifestasi dewata dalam adat dan tata kehidupan sosial Batak ialah  Dalihan Na Tolu.  Batara Guru diwakili oleh Hula-hula, Soripada oleh Boru dan Mangala Bulan oleh dongansabutuha atau dongan tubu. Yang keempat adalah Debata Asi-asi diwakili oleh Sihal-sihal.

Fungsi dan peran Debata Na Tolu: "na tolu suhu na tolu harajaon, na manggonggom langit dohot tano on dohot jolma manisia" yakni memelihara dan menjaga keseimbangan ketertiban makrokosmos, banua ginjang, banua tonga dan banua toru, dan kehidupan manusia, sebagai kuasa aktif yang diberi  wewenang oleh  Ompu Mulajadi Na Bolon.

Ompu Mulajadi Na Bolon, sebagai Maha Pencipta, pencipta langit bumi dan isinya, termasuk dewata dan umat manusia; Maha Kuasa, supremasi tertinggi di semesta, Yang Tidak Berawal dan Tiada Berakhir (Na so Marmula, Na so Marujung). 

Sebelum kejatuhan manusia ke dalam pengingkaran, antara dewata dan manusia sangat dekat, tidak ada pembatas. Manusia tinggal di Banua Ginjang, selaku anak/keturunan dewata.  Manusia kemudian ingkar dengan ‘membantah dan melanggar titah’ sehingga menjadi ternoda, tidak abadi, selanjutnya menghuni mayapada (Banua Tonga).

1 komentar:

Wirawan Bertuah mengatakan...

........?
Ompu ...?
atau
Ompung..?
ommm..'.?